Pekerja Seks Menghadapi Ketidakamanan Tanpa Backpage

December 9, 2018

This is a translation of  Jessica Craig's article 'Sex Workers Face Insecurity in a World Without Backpage'.

 

Pada tanggal 6 April 2018, situs iklan Backpage disita oleh otoritas federal Amerika Serikat. Pemberitahuan dari agensi yang terlibat dalam tindakan bersama terhadap Backpage mengganti link situs dan menghubungkan pengunjung pada informasi mengenai tujuh staf Backpage. Ketujuh antaranya dituduh melakukan pencucian uang dan melanggar Undang-Undang dengan membantu penduduk menjalankan prostitusi. Backpage adalah salah satu dari beberapa situs web mengiklankan pekerjaan seks yang telah ditutup sejak peraturan baru yang bertindak untuk mempersulit perdagangan seks online. Meskipun undang-undang baru ditujukan untuk melindungi korban perdagangan seks, dampaknya sangat besar bagi banyak pekerja seks yang menyetujui penggunaan Backpage dan situs-situs serupa untuk membuat pekerjaan mereka lebih aman.

 

Situs tersebut mengadakan iklan berharga sekitar $ 7 dan menjadi peluang bagi pekerja seks untuk menyaring calon klien baru. Dengan demikian, Backpage menjadi salah satu situs utama untuk iklan kerja seks di Amerika Serikat dan Kanada, dengan keuntungan situs web melonjak dari $ 11,7 juta pada 2009 menjadi $ 135 juta di 2014.

 

Penyitaan Backpage adalah hasil Undang-undang Penghentian Perdagangan Seks yang Menghentikan (SESTA) dan Undang-Undang Perdagangan Seks Melawan (FOSTA), yang disetujui oleh Kongres pada 21 Maret. Autoritas menuduh bahwa administrator Backpage menghapus istilah dari iklan yang digunakan oleh pedagang seks anak yang menandai orang yang diiklankan adalah anak di bawah umur. Contohnya adalah dinamakannya salah satu anak 'Lolita'. Ini memungkinkan iklan korban perdagangan seks anak di situs web dan mencegah aktivitas yang mencurigakan agar tidak diteruskan ke petugas penegak hukum. Para pendukung SESTA dan FOSTA percaya bahwa undang-undang baru akan membantu melindungi anak-anak dan orang dewasa yang dijual ke perbudakan seksual online. Undang-undang ditandatanggani oleh Presiden Trump pada 11 Maret kemarin. Salah satu saksi adalah Yvonne Ambrose, yang putrinya yang berusia 16 tahun, Desiree, dibunuh pada tahun 2016 setelah dijual di Backpage.

 

Namun, undang-undang baru telah menghasilkan kontroversi karena Bagian 230 dari Undang-undang Kepatutan Komunikasi, yang melindungi administrator situs web dari tanggung jawab atas konten yang diposting oleh pengguna mereka. Tanpa Undang-Undang Kepatutan Komunikasi, situs-situs seperti YouTube dan Reddit kemungkinan akan tidak ada lagi karena mereka akan bertanggung jawab atas konten yang melanggar hukum yang dipasang oleh sebagian kecil pengguna (seperti penyebaran pidato kebencian). Para pendukung Undang-Undang Kepatutan Komunikasi berpendapat bahwa itu tidak dapat dipertahankan untuk platform yang sangat digunakan untuk memoderasi semua konten mereka. Karena implikasinya terhadap kebebasan daring, Asosiasi Internet (yang mewakili raksasa seperti Facebook dan Google) hanya akan mendukung SESTA dan FOSTA setelah tindakannya dengan jelas menyatakan bahwa situs web hanya akan bertanggung jawab jika mereka dengan sengaja menginangi perdagangan seks dan tidak melaporkannya.

 

Berdampak pada Youtube dan Reddit, SESTA dan FOSTA juga memiliki konsekuensi besar bagi pekerja seks dewasa yang setuju dengan situs seperti Backpage untuk mencari pekerjaan. Ditutupnya Backpage diikuti oleh hilangnya ketidakamanan bisnis dan pekerjaan bagi penggunanya, serta hilangnya kemampuan untuk menyaring klien dan berbagi ‘daftar hitam’.

 

Setelah SESTA dan FOSTA dijalankan, Craigslist secara sukarela menutup bagian Personalsnya. Beberapa pekerja seks menutup situs web mereka, atau beralih ke bentuk komunikasi yang lebih terenkripsi untuk menghindari tindakan hukum. Situs VerifyHim, yang digunakan oleh pekerja seks untuk berbagi informasi tentang klien potensial, sejak itu menutup forumnya dan menghentikan operasinya.

 

 Source: Fibonacci Blue

 

Banyak pekerja seks sekarang menghadapi prospek untuk terlibat dalam pekerjaan seks  - beberapa untuk pertama kalinya. Tanpa kemampuan untuk melindungi keamanan pribadi yang diberikan oleh situs iklan online, banyak pekerja seks akan menghadapi kekerasan dalam pekerjaan mereka. Sebuah penelitian Pusat Keadilan Urban menemukan bahwa 80% pekerja seks yang bekerja di jalan telah mengalami kekerasan.

 

Selain memfasilitasi kerja seks yang lebih aman, situs-situs yang terpengaruh oleh undang-undang baru telah berkontribusi pada keselamatan masyarakat secara keseluruhan. Para peneliti di Baylor dan Universitas West Virginia mengamati penurunan 17,4% dalam tingkat pembunuhan perempuan-korban antara 2002 dan 2010. Statistik tersebut dapat dikorelasikan dengan peluncuran bagian 'layanan erotis' Craigslist di seluruh Amerika.

 

Kritik SESTA dan FOSTA berpendapat bahwa tindakan tersebut akan gagal untuk mengurangi perdagangan seks online karena tidak adanya platform untuk pekerjaan seks yang lebih aman. Mary Anne Franks, Direktur Kebijakan Inisiatif Hak Sipil Cyber, berpendapat bahwa persyaratan hukum untuk situs web untuk mengetahui tentang aktivitas ilegal yang dapat dikenakan biaya dapat mendorong operator platform untuk berhenti mencari aktivitas ilegal di situs mereka untuk menghindari tanggung jawab. Dia menyarankan bahwa, sebaliknya, Undang-undang Kepatutan Komunikasi seharusnya diperbarui untuk memberi insentif kepada platform utama untuk mengawasi situs mereka dan menghindari kegiatan ilegal. Lebih lanjut, lawan SESTA dan FOSTA menyarankan bahwa iklan korban perdagangan seks dijual secara online akan beroperasi lebih jauh di bawah tanah, sehingga lebih sulit bagi polisi untuk melacak mucikari dan memulihkan korban perdagangan seks.

 

Percakapan seputar penyitaan Backpage bebericara mengenai masalah lebih besar, yaitu tentang hak pekerja seks. Sementara beberapa bentuk pekerjaan seks adalah legal, prostitusi tetap ilegal di 49 negara bagian AS (dilegalkan di beberapa wilayah Nevada) dan hak-hak pekerja seks telah diabaikan dalam percakapan publik tentang membuat internet lebih aman.

 

Bagi banyak orang, SESTA dan FOSTA bukan jawaban untuk mengatasi masalah ini. Pengguna Backpage menggunakan mekanisme keamanan penting yang diberikan situs itu untuk menyetujui pekerja seks dewasa sekarang telah hilang. Seorang pekerja seks bernama Sarah memberi tahu The Cut: 'Halaman belakang tidak mengubah saya menjadi pekerja seks, lebih dari YouTube dapat mengubah orang menjadi musisi atau komedian. Itu hanya mediumnya. Media yang mudah diakses dan gratis.'

 

Pekerja seks telah menanggapi penutupan Backpage dengan membangun ruang baru untuk terlibat dalam komunitas pekerja seks online, dalam rangka memerangi ancaman yang meningkat keselamatan mereka. Gerai-gerai saat ini termasuk Switter, sebuah 'ruang sosial pekerja seks yang ramah' yang didirikan oleh pekerja seks dan mendukung Lola Hunt, dan Red Umbrella Hosting, sebuah situs web hosting untuk para pekerja seks yang didirikan oleh Melissa Mariposa sebagai tanggapan atas SESTA dan FOSTA. Sementara efektivitas SESTA dan FOSTA dalam mengurangi perdagangan seks online harus dievaluasi dari waktu ke waktu, dampak dari tindakan terhadap pekerja seks yang sah telah terjadi dengan dan merugikan. Meskipun demikinan, lebih banyak yang harus dilakukan untuk mengakui hak pekerja seks dan untuk membela keselamatan mereka.

 

 

Click on the following link for original article: Sex Workers Face Insecurity in a World Without Backpage

Please reload

ROTOCOL MAGAZINE

Protocol Magazine

© 2019 Protocol Magazine

  • Facebook Social Icon
  • LinkedIn Social Icon
  • Instagram Social Icon
  • Twitter Social Icon